Kisah Cintaku Fia


“Eh fiaku sayang kok ngelamun aja sih?”. Lamunanku seketika saja langsung pulang secepat kilat. “Ah widya ngagetin aja sih!” “ya deh maaf ya cantik”, sahabatku yang satu ini memang senang sekali mengagetkanku & merayuku saat saya merajuk.

“Ngelamunin apa sih? Mesti ngelamunin masa kemudian ya!?” ucap widya. Ya.. Saya memang sedang mengingat insiden 3 tahun kemudian, saat saya duduk di bangku smp. Tiga tahun saya terus membayangkan dia yang sudah mengisi hatiku dan angan anganku.

“Eh mas.. Mas kitab   itu saya dulu yang pinjem, kok seenaknya aja sih ngambil!?” omelku dengan haqi cowok yg telah mengisi hatiku selama tiga tahun itu, saya memanggilnya mas karena saat itu saya belum kenal denganya dan kita juga tidak sama kelas. “Tapi ini tadi gak ada goresan pena ‘mau dipinjem’ ya udah aku  ambil aja berdasarkan perpus” ahh cowok ini memang awalnya sangat nyebelin seperti itu, namun setelah lama   aku  mengamatinya cowok ini sangat baik, pinter dan rajin beribadah. Terkadamg beliau selalu berpapasan denganku waktu shalat dhuha, waktu itu timbul perasaan yg sangat aneh sekali, hatiku berdegup sangat kecang dan tak karuan, muncul pada benakku “inikah cita rasanya cinta. Ya… ini memang cinta, ingin sekali mengungkapkanya, namun saat itu saya cupu & selalu dijuluki ustadzah lantaran hanya saya satu satunya di sekolah itu yg berjilbab akbar & anak seorang ustadz, disamping itu aku  tau bahwa saling menyatakan perasaan yg ujungnya pacaran itu haram pada agama islam.



Setelah rasa ini mengganggu aku  langsung curhat dengan sahabatku widya, dan tidak sengaja temanku ada yg mendengar dan pribadi booming seperti penyanyi populer. MasyaAllah.. Saya benar sahih ndeso kenapa sih wajib  tersebar, hingga sampai sudah terdengar di pendengaran haqi, malu banget aku . Tetapi sepertinya haqi nir terlalu mempedulikanya dan tidak percaya bahwa saya senang denganya lantaran mungkin dari dia karena sama sama tau benar  mengenai agama terus sahabat teman selalu menjodohkanku dengannya. Alhamdulillah batinku mengatakan.

Dua tahun lalu, saya dan haqi sama sama kelas IX & kebetulan kita pada satu kelas yang sama. Hari itu berpapasan dengan program penyambutan siswa/wi baru, kebetulan saya dan haqi ditugaskan buat ngasih soal soal pada adik kelas di sebuah masjid, lantaran bepergian menuju masjid ini lumayan jauh jadi aku  dan haqi menempuh dengan motor & terpaksa saya harus berboncengan denganya karena petugas yg lain pula sudah berangkat dulu. Di sepanjang bepergian semua bilang “ciye… ciye… fia sama haqi” aaahh menyebalkan, batinku.

Spontan aku  berbicara dengan haqi “haqi afwan(maaf) banget ya tiga tahun ini engkau  terus aja dibully sama aku , engkau  jangan percaya deh sama omongan temen temen yang ngatain kalo aku  tu suka  sama kamu, itu gak bener” “gak kok, tenang aja aku  gak nganggep berfokus saya cuman nganggep itu emang ujian yg wajib  kita hadapi” jawab haqi. Langsung saja jawaban itu membuatku semakin bergemetar, menyentuh sekali, Ya Allah hamba minta maaf karena memiliki rasa ini dan telah berani berboncengan dengan haqi ‘doaku dalam hati karena aku  menyesal nir menolak saja ketika akan dibonceng.

Pengalaman itu yg selalu kuingat & itu sangat membahagiakan namun jua penyesalan hingga sekarang, aku  memang suka  menggunakan haqi namun aku  berusaha memendam cinta ini supaya permanen istiqomah di jalan-Nya, aku  tidak mau terjerumus pada maksiat gara gara cinta ini, saya yakin bahwa Allah pasti akan mempertemukan kita pulang.

Click to comment